Followers

Wednesday, February 17, 2010

Usah Begitu Mudah Menghukum

Baru-baru ini, buat mereka yang peka dengan isu semasa pasti akan tahu isu-isu yang berlaku di negara tercinta sekarang ni. Isu buang bayi, isu skandal artis atau ahli politik, isu liwat, isu gay, isu pembantu rumah, isu ini dan itu.

Bila terbaca berita-berita tidak baik yang boleh lah diklasifikasikan sebagai jijik, bodoh, teruk dan kejam, ramai yang cepat melenting. Reaksi dan komen-komen mereka antaranya - bodoh, kejam, tak ada otak punya orang, macam binatang, setan!!

pic refers to Scandal, a Japanese girl band

Ya. Memang apa yang dikatakan itu benar. Tapi kita sebenarnya lupa. Lupa bahawa kita adalah manusia. Manusia yang secara fitrahnya akan sentiasa melakukan kesilapan. Tanpa dorongan dan bimbingan yang betul, manusia cenderung melakukan kesilapan. Jangan cakap anda tidak pernah buat silap. Semua orang pernah, betul? Cuma kesilapan itu tidaklah sampai mengaibkan anda atau cukup untuk dipaparkan dalam dada akhbar.

Mungkin sekarang anda rasa mereka sangat tidak layak untuk menjadi manusia sampai mengatakan mereka binatang. Mungkin anda menganggap anda tidak akan melakukan perbuatan terkutuk itu. Tetapi anda perlu ingat yang kesilapan itu sendiri berlaku disebabkan kita tidak sedar akannya. Apabila berada dalam situasi dan diberi peluang tertentu, tindakan bodoh tersebut berlaku.

Saya beri contoh. Jika suatu hari anda memerlukan sejumlah wang yang banyak. Katakanlah untuk membiayai kos pembedahan anak anda yang mahal. Anda tiada duit dan sangat terdesak. Kebetulan, anda seorang akauntan dan pakar dalam menggodam sistem komputer bank. Agaknya, dalam keadaan terdesak tersebut dan tiada bantuan orang lain, apakah yang akan dilakukan?



Saya menulis ini sebagai perinngatan kepada diri sendiri. Asyik kita mengutuk perbuatan orang lain, tidak kita sedar yang kita pun mungkin akan melakukan perkara yang sama. Tidak kita, mungkin ahli keluarga kita, anak, atau orang terdekat.

Jangan hanya tahu mengutuk dan menghakimi perbuatan orang. Jadikan ia sebagai pengajaran agar kita tidak mengulangi perbuatan mereka. Yang baik jadikan tauladan, yang buruk jadikan sempadan. Fikir-fikirkan la sendiri.

1.39 am. 17.02.2010
chanz